Sejarah Sistem Perposan di Dunia Islam

Umayyah menjadi pencipta sistem perposan yang sangat penting.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Saat Dinasti Umayyah berkuasa (661 M-750 M), wilayah kekuasaan Islam terbentang semakin luas. Untuk memudahkan komunikasi dengan para gubernur yang berkuasa di berbagai provinsi, kekhalifahan Umayyah mulai membentuk sistem perposan di dunia Islam.

Dinasti ini tercatat dalam sejarah dunia sebagai salah satu pencipta sistem perposan yang sangat penting. Sejarawan Paul Lunde dalam tulisannya berjudul "The Appointed Rounds" mengungkapkan bahwa jasa pos telah mulai dikenal peradaban manusia Mesir Kuno sejak tahun 2000 SM.

Selain itu, peradaban Cina dan Romawi pun sudah menerapkannya jauh sebelum Islam hadir di muka bumi. Meski begitu, Lunde memaparkan bahwa jasa perposan mulai dibangun secara mutakhir pada abad ke-9 M pada era kejayaan Islam.

Secara khusus, Adam Silverstein dalam bukunya bertajuk Postal System in PreModern Islam mengungkapkan sejarah awal mula jasa pos berdiri di dunia Islam. Menurut Silverstein, dalam peradaban Islam sistem perposan dikenal dengan nama barid. Bangsa Romawi menyebut jasa perposan sebagai cursus publicus.

"Khalifah Muawiyyah bin Abi Sufyan merupakan orang pertama yang membentuk barid atau layanan pos di dunia Islam," kata Silverstein.

Muawiyyah membentuk barid untuk mempercepat kedatangan informasi dari provinsi kekuasaan Umayyah yang terpencil. Sejak itu, jasa perposan terus berkembang pesat di dunia Islam yang dikuasai oleh Dinasti Umayyah.

Salah satu kontribusi penting kekhalifahan Umayyah bagi dunia perposan dilakukan oleh Ziyad bin Abi Sufyan, salah seorang gubernur penting pada era itu. Menurut Akbar Shah Najeebabad dalam bukunya History of Islam, ketika Ziyad berkuasa, Dinasti Umayyah mulai mendirikan departemen pos. Pada masa itu sudah mulai diangkat para petugas pos dan dibangun sistem perposan.

"Untuk pertama kalinya, Ziyad memperkenalkan sistem pemasangan segel pada surat atau dokumen yang dikirimkan melalui pos," ujar Akbar.

Hal itu dilakukan untuk menjaga kerahasiaan surat atau dokumen yang dikirim melalui pos. Menurut Akbar, pada segel yang dipasang di setiap surat dan dokumen yang dikirim tercantum kalimat, "setiap amal ada pahalanya".

Selain itu, ciri khas segel yang terpasang pada dokumen atau surat yang dikirim melalui jasa pos pada waktu itu terdapat gambar Ka'bah. Gambar Ka'bah terpampang dalam segel surat bertahan hingga kekuasaan Dinasti Umayyah tumbang pada 750 M. Selain itu, setiap surat yang dikirim akan dibuatkan salinannya dan disimpan di kantor kekhalifahan.



Sumber: Republika.co.id
loading...