Awas! Nyanyian Tumbuhkan Kemunafikan dalam Hati

Ibnu Masud mengatakan, "Nyanyian menumbuhkan kemunafikan dalam hati sebagaimana air menumbuhkan sayuran."

Al Qasim bin Muhammad pernah ditanya tentang nyanyian, lalu beliau menjawab, "Aku melarang nyanyian padamu dan aku membenci jika engkau mendengarnya." Lalu orang yang bertanya tadi mengatakan, "Apakah nyanyian itu haram?" Al Qasim pun mengatakan,"Wahai anak saudaraku, jika Allah telah memisahkan yang benar dan yang keliru, lantas pada posisi mana Allah meletakkan nyanyian?"

Umar bin Abdul Aziz pernah menulis surat kepada guru yang mengajarkan anaknya, isinya adalah, "Hendaklah yang pertama kali diyakini oleh anak-anakku dari budi pekertimu adalah kebencianmu pada nyanyian. Karena nyanyian itu berasal dari setan dan ujung akhirnya adalah murka Allah. Aku mengetahui dari para ulama yang terpercaya bahwa mendengarkan nyanyian dan alat musik serta gandrung padanya hanya akan menumbuhkan kemunafikan dalam hati sebagaimana air menumbuhkan rerumputan. Demi Allah, menjaga diri dengan meninggalkan nyanyian sebenarnya lebih mudah bagi orang yang memiliki kecerdasan daripada bercokolnya kemunafikan dalam hati."

Fudhail bin Iyadh mengatakan, "Nyanyian adalah mantera-mantera zina."

Adh Dhohak mengatakan, "Nyanyian itu akan merusak hati dan akan mendatangkan kemurkaan Allah."

Yazid bin Al Walid mengatakan, "Wahai anakku, hati-hatilah kalian dari mendengar nyanyian karena nyanyian itu hanya akan mengobarkan hawa nafsu, menurunkan harga diri, bahkan nyanyian itu bisa menggantikan minuman keras yang bisa membuatmu mabuk kepayang. Ketahuilah, nyanyian itu adalah pendorong seseorang untuk berbuat zina."

[Lihat Talbis Iblis, Ibnul Jauzi, hal. 289, Darul Kutub Al Arobi, cetakan pertama, 1405 H/rumaysho]



Sumber: Inilah.com
loading...