Ciri-ciri Diterimanya Amal Ibadah Seseorang

KENIKMATAN yang sangat besar manakala seorang hamba diberikan kemudahan dalam melaksanakan sebuah ketaatan pada Allah. Baik ketaatan dalam ibadah yang ringan apalagi ibadah yang masuk dalam kategori berat.

Maka hendaknya seorang hamba memperbanyak doa pada Allah agar diterima amalnya tersebut. Kemudian berusaha mempertahankan dan menjaga semangat ibadahnya. Serta menghindari perkara-perkara yang dapat mengurangi atau bahkan menggugurkan pahala amalnya.

Di antara ciri amalan yang diterima oleh Allah adalah bertambahnya semangat dalam beramal kebaikan dan ketaatan pada Allah. Imam Hasan Al Basri berkata,

"Sesungguhnya di antara balasan amalan kebaikan ialah melaksanakan kebaikan setelahnya. Dan di antara hukuman atas perbuatan buruk ialah melakukan keburukan setelahnya. Maka, apabila Allah telah menerima (amalan) seorang hamba, niscaya Allah akan memberinya taufik untuk melaksanakan ketaatan, dan memalingkannya dari perbuatan maksiat."

Beliau juga pernah berkata, "Wahai bani Adam, jika engkau tidak dalam keadaan bertambah (kebaikanmu), maka engkau akan berada dalam keadaan berkurang."

Ibarat sebuah ladang, ia akan bertambah subur jika disiram dan dipupuk dengan baik, sehingga akan menghasilkan buah-buahan yang banyak. Sebaliknya, jika ladang tersebut dibiarkan dan tidak dirawat maka tidak akan menghasilkan apa-apa.

Begitulah seorang muslim, ia akan bertambah saleh manakala disiram dengan air kesalehan. Sehingga menghasilkan buah berupa bagusnya ibadah, akhlak dan muamalah. Kebaikan seorang mukmin akan terpancar dan dirasakan oleh orang-orang disekitarnya. Mudah senyum, mudah memberi dan meminta maaf, mudah dalam segala kebaikan. [Ustaz Reky Abu Musa, Lc]



Sumber: Inilah.com
loading...