Al-Khazini Ciptakan Tujuh Peralatan Ilmiah

Secara khusus, al-Khazini juga meneliti dan menjelaskan definisi ''berat''.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Al-Khazini sungguh luar biasa. Ilmuwan Muslim abad ke-12 M itu tak hanya mencetuskan sejumlah teori penting dalam fisika dan astronomi. Namun, dia juga berhasil menciptakan sejumlah peralatan penting untuk penelitian dan pengembangan astronomi.

Ia berhasil menemukan sekitar tujuh peralatan ilmiah yang terbilang sangat penting. Ketujuh peralatan yang diciptakannya itu dituliskannya dalam Risala fi'l-alat atau Manuskrip tentang Peralatan.

Ketujuh alat yang diciptakannya itu adalah triquetrum, dioptra, peralatan segitiga, quadran dan sektan, astrolab, serta peralatan asli tentang refleksi. Selain berjasa mengembangkan fisika dan astronomi, al-Khazini juga turut membesarkan ilmu kimia dan biologi. Secara khusus, dia menulis tentang evolusi dalam kimia dan biologi. Dia membandingkan transmutasi unsur dengan transmutasi spesies.

Secara khusus, al-Khazini juga meneliti dan menjelaskan definisi ''berat''. Menurut dia, berat merupakan gaya yang inheren dalam tubuh benda-benda padat yang menyebabkan mereka bergerak dengan sendirinya, dalam suatu garis lurus terhadap pusat bumi dan terhadap pusat benda itu sendiri. Gaya ini pada gilirannya akan tergantung dari kerapatan benda yang bersangkutan.

Al-Khazini juga mempunyai gagasan mengenai pengaruh temperatur terhadap kerapatan dan tabel-tabel berat spesifiknya secara umum tersusun dengan cermat. Sebelum Roger Bacon menemukan dan membuktikan suatu hipotesis tentang kerapatan air saat berada dekat pusat bumi, al-Khazini lebih dahulu telah mendalaminya.

Al-Khazini pun telah banyak melakukan observasi mengenai kapilaritas dan menggunakan aerometer untuk kerapatan dan yang berkenaan dengan temperatur zat-zat cair, teori tentang tuas (pengungkit), serta penggunaan neraca untuk bangunan-bangunan dan untuk pengukuran waktu.  



Sumber: Republika.co.id
loading...